Lanjutkan ke Netlog

detik lain
Halaman profil dari sride

sride

perempuan - 25 tahun, Indonesia
31 pengunjung

Blog / Sejarah Sumedang

Rabu, 25 Agustus 2010 jam 23:06

SEJARAH SUMEDANG

I. MASA KERAJAAN SUMEDANG LARANG TAHUN : 900 – 1601
II. MASA PEMERINTAHA MATARAM TAHUN : 1601 – 1706
III. MASA PEMERINTAHAN KUMPENI/
VEREENIGDE OOST-INDISCHE COMPAGNIE TAHUN : 1706 – 1811
IV. MASA PEMERINTAHAN INGGRIS TAHUN : 1811 – 1816
V. MASA PEMERINTAHAN BELANDA/
NEDERLAND AND OOST-INDIE TAHUN :1816 - 1942
VI. MASA PEMERINTAHAN JEPANG TAHUN : 1942 – 1945
VII. MASA PEMERINTAHAN R.I TAHUN : 1945 – 1947
VIII. MASA PEMERINTAHAN BELANDA
MASA PERALIHAN TAHUN : 1947 – 1949
IX. MASA PEMERINTAHAN NEGARA PASUNDAN TAHUN : 1949 – 1950
X. MASA PEMETINTAHAN RI TAHUN : 1950 –
SEKARANG

I. NAMA RAJA-RAJA KERAJAAN SUMEDANG LARANG
1. Prabu Goeroe Adji Poetih Tahun : 900
2. Prabu Tadji Malela : 950
3. Prabu Gajah Agoeng : 980
4. Sunan Goeling : 1000
5. Sunan Toeakan : 1200
6. Nji Mas Ratoe Patoeakan : 1450
7. Ratu Poecoek Oemoen/
Nji Mas Ratu Dewi Inten Dewata : 1530 – 1578
8. Prabu Geusan Ulun : 1578 – 1601

II. NAMA BUPATI WEDANA MASA PEMERINTAHAN MATARAM
9. R. Soeriadiwangsa/Pangeran
Rangga Gempol I : 1601 – 1625
10. Pangeran Rangga Gede : 1625 – 1633
11. Pangeran Rangga Gempol II : 1633 – 1656
12. Pangeran Panembahan/Pangeran : 1656 – 1706
Rangga Gempol III

III. NAMA BUPATI MASA PEMERINTAHN KUMPENI (VOC)
13. Dalem Tmg. Tanoemadja : 1706 – 1709
14. Pangeran Karoehoen : 1709 – 1744
15. Dalem Istri Radjaningrat : 1744 – 1759
16. Dalem Anom : 1759 – 1761
17. Dalem Adipati Soeriagara : 1761 – 1765
18. Dalem Adipati Soerialaga : 1765 – 1773
19. Dalem Adipati Tanoebaja : 1773 – 1775
( Parakan Moentjang )
20. Dalem Adipati Patrakoesoemah
( Parakan Moentjang ) : 1775 – 1789
21. Dalem Aria Satjapati : 1789 – 1791
22. Pangeran Kornel:
Pangeran Koesoemahdinata : 1791 – 1800
Bupati Republik Batave Nederland : 1800 – 1810
Bupati Kerajaan Batave Nederland : 1805 – 1810
Dibawah Lodewijk, Adik Napoleon Bonaparte
Bupati Kerajaan Nederland : 1810 – 1811
Dibawah Kaisar Napoleon
Bupati Masa Pemerintahan Inggris : 1811 – 1815
Bupati Kerajaan Nederland : 1815 – 1828
23. Dalem Adipati Koesoemahjoeda/ Dalem Ageung : 1828 – 1833
24. Dalem Adipati Koesoemah Dinata/ Dalem Alit : 1833 - 1834
25. Dalem Tmg. Soeriadilaga/ Dalem Sindangradja : 1834 – 1836
26. Pangeran Soeria Koesoemah Adinata/Pangeran Soegih : 1836 – 1882
27. Pangeran Aria Soeria Atmaja/Pangeran Mekah : 1882 – 1919
28. Dalem Adipati Aria Koesoemah Dilaga/Dalem Bintang : 1919 – 1937
29. Dalem Tmg. Aria Soria Koesoemah Dinata
/Dalem Aria – Soemantri. : 1937 – 1942
Bupati Masa Pemerintahan Jepang : 1942 – 1945
Bupati Masa Pemerintahan Ke RI : 1945 – 1946

IV. BUPATI MASA PEMERINTAHAN RI
30. R. Hasan Soeria Satjakoesoemah : 1946 – 1947

V. BUPATI MASA PEMERINTAHAN BELANDA/INDONESIA
31. R. Tmg . M. Singer : 1947 – 1949

VI. BUPATI MASA PEMERINTAHAN NEGARA PASUNDAN
32. R. Hasan Soeria Satjakoesoemah : 1949 – 1950

VII. BUPATI MASA PEMERINTAHAN RI
33. Radi ( S.O.B.R.I. ) : 1950
34. R. Abdoerackman Kartadipoera : 1950 – 1951
35. Soelaeman Soewita Koesoemah : 1951 – 1958
36. Antan Sastradipoera : 1958 – 1960
37. Moech Hafil : 1960 – 1966
38. Adang Kartamana : 1966 – 1970
39. Drs. Soepian Iskandar : 1970 – 1972
40. Drs. Soepian Iskandar : 1972 – 1977
41. Drs. Koestandi Abdoerahman : 1977 – 1983
42. Drs. Soetardja : 1983 – 1988
43. Drs. Soetarjda : 1988 – 1993

MAKAM – MAKAM RAJA – RAJA
SUMEDANG LARANG

1. Prabu Tadji Malela Di Gunung Lingga
( Prabu Agung Cakrabuana ) Kecamatan Darmaraja

2. Prabu Lembu Agoeng Di Astana Gede
( Prabu Lemboe Petang Adji ) Desa Cipaku Darmaraja

3. Prabu Gadjah Agoeng Di Cicanting Desa Sukamenak
( Prabu Pagoelingan ) Kecamatan Darmaraja

4. Sunan Goeling Di Ciguling Desa Pasanggrahan
Kecamatan Sumedang Selatan

5. Sunan Toeakan Di Heubeul Isuk Desa Cinanggerang
Kecamatan Tanjungsari

6. Ratu Patoeakan

7. Ratu Poecoek Oemoen
Dan Pangeran Di Gunung Ciung Pasarean
Santri Gede Sumedang

8. Prabu Geusan Oeloen Dayeuh Luhur Desa Dayeuh
Luhur Kecamatan Sumedang
Utara

MAKAM-MAKAM BUPATI-BUPATI
SUMEDANG

1. Pangeran Rangga Gempol I Kakinya Di Lepuyangwangi
Yogyakarta
Badannya Di Krasak Yogyakarta
Kepalanya Di Banyusurup Yogyakarta

2. Pangeran Rangga Gede Di Panday Desa Regol Wetan

3. Pangeran Gempol II Di Gunung Puyuh Sumedang

4. Pangeran Panembahan Di Gunung Puyuh Sumedang

5. Dalem Tmg Tanoemadja Di Gunung Puyuh Sumedang

6. Pangeran Koesoemadinata Dipasarean Gede Sumedang

7. Dalem Istri Radjaningrat Di Pasarean Gede Sumedang

8. Dalem Koesoemadinata Di Pasarean Gede Sumedang
( Dalem Anom )

9. Dalem Adipati Soerianagara Di Pasarean Gede Sumedang
( Ayahanda Aom Djamoe )

10. Dalem Adipati Soerialaga Di Pasarean Gede Sumedang
( Ayahanda Dalem Taloen )

11. Dalem Adipati Tanoebaja Di Parakanmuncang Sumedang

12. Dalem Aria Sacapati Di Manangga Sumedang

13. Dalem Adipati Soerianagara Di Pasarean Gede Sumedang
( Pangeran Koesoemadinta/
Pangeran Kornel )

14. Dalem Adipati Koesoemajoeda Di Pasarean Gede Sumedang
( Dalem Ageung )

15. Dalem Koesoemadinata Di Pasarean Gede Sumedang

16. Patih Wkl Bupati Tmg Soeriadilaga Di Pasarean Gede Sumedang

17. Pangeran Soeria Koesoemah Dinata Di Gunung Puyuh Sumedang

18. Pangeran Aria Soeria Atmadja Di Ma’alla Mekah Saudi Arabia

19. Dalem Adipati Aria Koesoemadilaga Ciamis

20. Dalem Tmg Aria Soekoesoemah Dinata Di Gunung Puyuh Sumedang

21. Dalem Hasan Soeria Satjakoesoemah Di Karanganyar Bandung

Keterangan :

Bupati-bupati tersebut diatas kecuali No. 11, merupakan Bupati Keturunan Leluhur Sumedang sampai dengan tahun 1950.

I. NAMA IBU KOTA KERAJAAN
S U M E D A N G L A R A NG

Nama Ibu Kota Yang memerintah Putra dari

1. Tembong Agung

2. Ciguling

3. Kutamaya

4. Dayeuh Luhur
Prabu Guru Adji Putih
Prabu Tadji Malela

Prabu Gadjah Agoeng
Sunan Pagulingan
Ratu Radjamntri
Sunan Toekan
Nyi Mas Patoekan
Nyi Mas Ratu Dewi Inten Dewata

Ratu Poecoek Oemoen

Prabu Geusan Oeloen

Prabu Guru Adji Putih

Prabu Tadji Malela
Prabu Gadjah Agung
Sunan Paoelingan
Sunan Pagoelingan
Sunan Goelingan
Nyi Mas Ratu Patoekan

Nyi Mas Ratu Patoekan

Pangeran Santri

II. NAMA IBU KOTA KABUPATEN
SUMEDANG

Nama Ibu Kota
Yang Memerintah Putra Dari

1. Tegalkalong

2. Pangrumasan

3. Tenjolaut

4. Tegalkalong

5. Regol
Pangeran Rangga Gempol

Pangeran Rangga Gede

Pangeran Rangga Gempol II

Pangeran Panembahan

Dalem Tmg Tanoemadja
Prabu Geusan Oeloen

Prabu Geusan Oeloen

Pangeran Rangga Gede

Pangeran Rangga Gempol II

Pangeran Panembahan

LETAKNYA IBU KOTA2

1. Tembong Agung

2. Ciguling

3. Kutamaya

4. Dayeuhluhur

5. Tegalkalong

6. Pangrumasan

7. Tenjolaut

8. Regol Di Leuwihideung Kecamatan Darmaraja

Desa Pasanggrahan Kecamatan Pasanggrahan

Desa Padasuka Kecamatan Sumedang Selatan

Desa Dayeuhluhur Kecamatan Sumedang utara

Kecamatan Sumedang Utara

Desa Paseh Kecamatan Conggeang

Kecamatan Conggeang

Desa Regol Wetan Kecamatan Sumedang Selatan

NAMA GUBERNUR JENDRAL
YANG MEMERINTAH DI NU
SANTARA ( INDONESIA )
JAMAN V.O.C. / BELANDA
N.O.I

N a m a M a s a T a h u n
M e m e r i n t a h

1. Piater Both
2. Gerrit Reijnct
3. Laurens Reeal
4. Jan Pieter Zoon Coen
5. Pieter Carpentier
6. Jan Pieter Zoon Coen
7. Jaques Spech
8. Hendrik Brauwer
9. Antoni V Diemen
10. Cornelis V De Lijn
11. Karel Reiniers
12. Mr Joan Maetsuyker
13. Rijklof V Goens
14. Cornelis Janns Zoon Speelman
15. Johanes Champuys
16. Willem V Outshooren
17. Joan V Hagen Hoorn
18. Mr Abraham V Riebeek
19. Chiestoffel V Swol
20. Hendricus Zwaardecron
21. Mattheus de Haan
22. Dierderik Durven
23. Dirk Van Cloon
24. Abraham Patras
25. Adriaan Valckenier
26. Johannes Thedens
27. Gustaaf Wilem Baron Van Imhoff
28. Jacob Mosel
29. Petrus Albertus V D Parra
30. Jeremias V Riemsdijk
31. Reinier de Clarack
32. Willemn Arnold Alting
33. Mr Pieter Gerhardus
34. Johannes Sieberg
35. Albertus Henriqees Wiene
36. Maarchalk Mr Herman Daendels
37. Jan Willem Janssens
38. Lord Minto
39. Sir Thomas Stamford Raffles
40. Johan Fendall
41. G A G Ph Baron Van der Capellen
42. H Morkus De Koek
43. J Graaf v d Bosch
44. J C Baud
45. Dominiques de Eerens
46. C C Graaf v Hogenders
47. Pieter Markus
48. J Cornelis Reijnst
49. J J Rechussen
50. A J Duymaer v Twist
51. C P Pahud
52. Ary J Prins
53. L A J W Baron Sloet v d Beel
54. Mr P Meyer
55. Mr Y Loudon
56. Mr J W van Lansberge
57. Prederik s’Jacob
58. O v Rees
59. Mr C Pijnacker Heerdijk
60. Jhr C H A v d Wijk
61. W Rooseboom
62. J B v Heuts
63. A F W Idenberg
64. Mr J P Graaf v Limburg Stirum
65. Mr Dirk Fochk
66. J Hr Mr A C D de Graff
67. Jhr C A J de Jong
68. Tjarda v Starkenborg Stachouwer V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
V.O.C
Inggris
Inggris
Inggris
N.O.I

N.O.I
N.O.I
N.O.I
N.O.I
N.O.I
N.O.I
N.O.I
N.O.I
N.O.I
N.O.I
N.O.I
N.O.I
N.O.I
N.O.I
NOI
N.O.I
N.O.I
N.O.I
N.O.I
N.O.I
N.O.I
N.O.I
N.O.I
N.O.I
N.O.I
N.O.I
N.O.I 1610 - 1614
1614 - 1615
1615 - 1619
1619 - 1623
1623 - 1627
1627 - 1629
1629 - 1632
1632 - 1636
1636 - 1645
1645 - 1650
1650 - 1653
1653 - 1678
1678 - 1681
1681 - 1684
1684 - 1691
1691 - 1704
1704 - 1713
1713 - 1718

1718 - 1725
1725 - 1729
1729 - 1732
1732 - 1735
1735 - 1737
1737 - 1741
1741 - 1443
1743 - 1750
1750 - 1761
1761 - 1775
1775 - 1777
1777 - 1780
1780 - 1796
1796 - 1801
1801 - 1805
1805 - 1808
1808 - 1811
1811
1811
1811
1811 - 1816
1816 - 1826

1826 - 1830
1830 - 1833
1833 - 1836
1836 - 1840
1840 - 1841
1841 - 1844
1844 - 1845
1845 - 1851
1851 - 1856
1856 - 1861
1861 -
1861 - 1866
1866 - 1872
1872 - 1875
1875 - 1881
1881 - 1884
1884 - 1888
1888 - 1893
1893 - 1899
1899 - 1904
1904 - 1909
1909 - 1916
1916 – 1921
1921 - 1926
1926 - 1931
1931 - 1936
1936 – 1941
1941 - 1942

I. BERDIRINYA MUSEUM PBARU GEUSAN ULUN

Peninggalan benda-benda bersejarah dan barang-barang pusaka LELUHUR SUMEDANG, sejak raja- raja Kerajaan Sumedang Larang dan Bupati-bupati yang memerintah kabupaten Sumedang dahulu, merupakan koleksi yang membanggakan dan besar artinya bagi kita semuanya lebih-lebih bagi keluarga Sumedang.
Kumpulan benda-benda tersebut disimpan di YAYASAN PANGERAN SUMEDANG sejak tahun 1955.
Timbulah sutu gagasan, ingin memperlihatkan kepada masyarakat Sumedang khususnya dan masyarakat diluar Sumedang pada umumnya, bahwa di Sumedang dahulu terdapat Kerajaan Besar yaitu Kerajaan Sumedang Larang, dengan melihat benda-benda peninggalan raja-raja tersebut dsbnya.
Gagasan tersebut ditanggapi dengan penuh keyakinan oleh keluarga, maka direncanakan membuat MUSEUM.
Setelah diadakan persiapan-persiapan yang matang dan terencana baru lima tahun kemudian setelah tahun 1968, baru terlaksana, tepatnya tanggal 11 november 1973 Museum Keluarga berdiri.
Museum tersebut diberi nama MUSEUM YAYASAN PANGERAN SUMEDANG, dikelola langsung oleh Yayasan Pangeran Sumedang.
Pada tahun 1974, di Sumedang diadakan SEMINAR SEJARAH oleh ahli-ahli sejarah se Jawa Barat dan di ikuti ahli sejarah dari yayasan pangeran Sumedang, dalam seminar tersebut dibahas nama museum Sumedang. Diusulkan nama museum Sumedang seorang tokoh dalam sejarah Sumedang, ternyata yang disepakati nama raja Sumedang Larang yang terakhir yang memerintah Kerajaaan Sumedang Larang dari tahun 1578-1601.
Kemudian nama museum menjadi MUSEUM PRABU GEUSAN ULUN dengan ejaan baru untuk memudahkan generasi baru membacanya.
Gedung yang dipergunakan untuk museum yaitu Gedung Srimanganti, Bumi Kaler, Gendeng, Dan Gedung Gamelan.
Pada tahun 1980, pemerintah melalui Dinas Jawatan Permuseuman & Kepurbakalaan Kebudayaan Jawa Barat, mengulurkan tangan dan memugar Gedung Srimanganti dan Bumi Kaler.
Pada hari Rabu tanggal 21 april 1982. Direktur Jendral Kebudayaan Dep P & K, Prof. DR. Haryati Soebadio, meresmikan dan menyerahkan kedua bangunan yang selesai dipugar kepada Yayasan Pangeran Sumedang dan bernaung dibawah Ordonnatie 1931.

LETAKNYA MUSEUM PRABU GEUSAN ULUN

Letaknya Museum Prabu Geusan Ulun ditengah kota Sumedang, 50 m dari alun-alun ke sebelah selatan, berdampingan dengan Gedung Bengkok/ Gedung Negara dan berhadapan dengan Gedung-gedung Pemerintahan.
Jarak dari Bandung 45 KM, sedangkan jarak dari Cirebon 85 KM, jarak tempuh dari Bandung 1 jam, sedangkan jarak tempuh dari Cirebon 2 jam.

MUSEUM PRABU GEUSAN ULUN

Museum prabu geusan ulun dikeliling tembok/dinding yang tingginya 2.5 m, dibuat tanggal 16-8-1797.
Luas halaman museum seluas 1.88 ha, dengan dihiasi tanaman-tanaman dan ditanami pohon-pohon langka.
Gedung yang berada disekitarnya terdiri dari :
1. SRIMANGANTI
2. BUMI KALER
3. KANTOR Y.P.S
4. GENDENG
5. GEDUNG GAMELAN
6. LUMBUNG PADI

1. SRIMANGANTI

Didirikan pada tahun 1706, masa pemerintahan Dalem Tanumaja dari tahun 1706-1709.
Pendirian gedung tersebut direncanakan oleh Pangeran Panembahan yang memerintah dari tahun 1656-1706, yang pernah diserbu oleh laskar-laskar Cilikwidara cs dari pasukan gabungan Banten.
Sejak selesainya dibangun, maka pemerintah pindah ke daerah baru yang disebut Regol.
Sejak itu srimanganti dijadikan Gedung Tempat Tinggal dan Kantor oleh para Bupati tempo dahulu. Sedangkan untuk keluarga dibangun Bumi Kaler.

2. GEDUNG BENGKOK/GEDUNG NEGARA

Didirikan pada tahun 1850, masa pemerintahan Pangeran Soeria Koesoemah dinata ( Pangeran Soegih ) dari tahun 1836-1882. Gedung tersebut didirikan diatas tanah beliau untuk keperluan upacara-upacara resmi, peristirahatan bagi tamu-tamu dari Jakarta jika berkunjung ke Sumedang.
Halaman Gedung Bengkok cukup luas sekali, didepan dibuat taman-taman dan ditanami dengan berbagai buah-buahan. Dibagian Barat didirikan Panggung Gamelan untuk menyimpan gamelan-gamelan kuno. Dibagian belakang sebelah Barat, sekarang SMPN2 Sumedang memanjang istal kuda dan tempat penyimpanan kereta-kereta, diantaranya Kereta Naga Paksi. Sedangkan dibelakang gedung dibuat kolam yang besar yang disebut Empang yang kedalamnya setinggi bambu dan berbentuk kerucut.

3. EMPANG

Ditepi Empang dibangun Bale Kambang, tempat istirahat bagi keluarga para Bupati dan Tamu-tamu Agung, sambil memancing ikan dengan dihibur Gamelan Buhun Atau Degung.
Masa pemerintahan Pangeran Aria Soeria Atmadja dari tahun 1882-1919, ikan yang ada di Empang diganti dengan ikan kancra, sehingga merupakan ikan kancra yang beratnya bisa mencapai 10 atau 15 kg
Ikan kancra tersebut diambil setiap bulan mulud, untuk keperluan pesta muludan yang dibagikan kepada fakir miskin dsbnya.

4. BUMI KALER

Didirikan pada tahun 1850, masa pemerintahan Pangeran Soeria Koesoemah Adinata ( Pangeran Soegih ) dari tahun 1836-1882.
Berhadapan dengan bumi Kidul, sayang masa pemerintahan Dalem Aria Bumi Kidul dibongkar karena lapuk dimakan usia.
Bumi Kaler dibuat keseluruhan dari kayu jati, dan diatas tiang, bentuknya khas rumah orang Sunda.
Dengan ruangan-ruangan dan kamar-kamar yang luas, sedangkan jendela-jendela dan pintu-pintunya tinggi-tinggi.

5. GEDUNG YAYASAN PNGERAN SUMEDANG

Didirikan tahun 1955, YAYASAN PANGERAN SUMEDANG yang mengelola seluruh WAKAF PANGERAN ARIA SOERIA ATMADJA dan Museum Prabu Geusan Ulun juga makam-makam seperti :
1. Makam Gunung Puyuh
2. Makam Gunung Ciung Pasarean Gede
3. Makam Dayeuh Luhur
4. Makam Manangga
5. Makam Panday

6. GEDUNG GENDENG

Didirikan tahun 1850, dan dipugar tahun 1950. Gedung tersebut aslinya dibuat dari :
1. Lantainya lantai merah
2. Dindingnya dari bilik
3. Tiangnya kayu jati
4. Atapnya dari genting
Tempat menyimpan barang-barang pusaka, senjata-senjata dan gamelan kuno.

7. GEDUNG GAMELAN

Didirikan tahun 1973, oleh Pemerintah Daerah Sumedang atas sumbangan dari Bapak Gubernur DKI Bapak Haji Ali Sadikin.
Gedung tersebut diperuntukan tempat penyimpanan gamelan-gamelan dan tempat berlatih tari-tarian.

8. LUMBUNG PADI

Semula lumbung padi terletak diluar benteng ditepi Empang, demi keamanannya kemudian dipindahkan ke dalam komplek didalam benteng.
Lumbung tersebut dipergunakan tempat menyimpan padi hasil dari sawah-sawah wakaf Pangeran Aria Soeria Atmadja.
Padi tersebut dipergunakan untuk menyumbang warga-warga yang tidak mampu, sampai sekarang tercatat sejumlah 180 keluarga yang disumbang, besarnya hampir 12 ton per bulan.
Dan keperluan pemeliharaan pusaka-pusaka, wakaf, dan pelestarian seluruh wakaf Pangeran Aria Soeria Atmadja.

Keterangan :
7. Makam Sunan Pade - Karedok
8. Makam Nyi Mas Gede Waru – Cigobang
9. Makam Prabu Gajah Agung – Cicanting – Kp. Suka Menak – Kec. Darmaraja.
10. Makam Prabu Lembu Agung – Cipaku – Kecamatan Darmaraja.

II. RAJA – RAJA KERAJAAN SUMEDANG LARANG TAHUN 900 – 1600
1. PRABU GOEROE ADJI PUTIH

Beliau masih saudara, dari Prbau Pajajaran yaitu Prabu Sri Budaga Maharaja.
Dan menurunkan Raja-raja di Kerajaan Sumedang Larang.
Berputra Prabu Tadji Malela

2. PRABU TADJI MALELA

Beliau pendiri Kerajaan Sumedang Larang. Ibu Kotanya Tembong Agung, letanya di Leuwi hideung Kecamatan Darmaraja sekarang
SUMEDANG asal kata dari INSUN dan MADANG
INSUN = AKU
MADANG = TERANG/PENERANG

Terkenal dengan ilmu KASUMEDANGAN yang terdiri dari 33 pasal.
Beliau berputra :
1. Prabu Lemboe Agoeng
2. Prabu Gadjah Agoeng
3. Soenan Geusan Oeloen

3. PRABU LEMBOE AGOENG

Setelah wafat Prabu Tadji Malela, digantikan oleh Prabu Lemboe Agoeng, namun tidak lama. Akhirnya tahta diserahakan kepada saudaranya Prabu Gadjah Agoeng. Sedangkan beliau mengasingkan diri dan bertapa akhirnya menjadi Resi.
Prabu Lemboe Agoeng yang menurunkan anak cucu di daerah Darmaraja.

4. PRABU GADJAH AGOENG

Setelah Prabu Lemboe menjadi Resi, sebagai penggantinya diangkat Prabu Gadjah Agoeng.
Kemudian ibu kota kerajaan pindah di Ciguling Desa Pasanggrahan Kecamatan Sumedang Selatan sekarang.
Dahulu daerah tersebut disebut Kampung Gegersunten.
Pembangunan ibu kota baru menjadikan daerah tersebut ramai, dan tengah alun-alun oleh beliau ditanam pohon beringin sesuai perintah Prabu Tadji Malela.
Setelah menjadi raja, Prabu Gadjah Agoeng terkenal dengan nama Prabu Pagoelingan.
Beliau mempunyai keris yang disebut KI DUKUN. Keris tersebut merupakan keris yang mapuh, pembrian dari Prabu Tadji Malela, waktu Prabu Gadjah Agoeng bertempur melawan musuh yang sakti.
Setelah keris tersebut jatuh kepada Prabu Geusan Oeloen, keris tersebut keseluruhanya dilapisi emas murni. Pada lapisan tersebut diukir ayat-ayat suci Al Qua’an dengan tulisan/huruf Arab.
Beliau berputra :
1. Ratu Istri Radjamantri, yang menikah dengan Prabu siliwangi.
2. Sunan Goeling
Setelah wafat dimakamkan di Cicanting Desa Sukamenak Kecamatan Darmaraja.

5. SUNAN GOELING

Setelah wafat Prabu Gadjah Agoeng, digantikan oleh putranya Sunan Goeling, sedangkan kakanya Ratu Istri Radjamantri pergi ke Pajajaran ikut suaminya.
Beliau berputra Sunan Toeakan.
Setelah wafat dimakamkan di Heubeul Isuk, Desa Cinangerang Kecamatan Tanjungsari.

6. SUNAN TOEAKAN

Beliau berputra Nyi Mas Ratu Istri Patuakan.
Setelah wafat dimakamkan di di Heubeul Isuk, Desa Cinangerang Kecamatan Tanjungsari.
Mulailah Kerajaan Sumedang Larang Diperintah oleh Ratu.

7. NYI MAS RATU ISTRI PATOEAKAN

Diangkatlah beliau menjadi raja di Sumedang Larang. Sebagai pendampingnya/suaminya yaitu sunan Tjorenda, putra Prabu Guru Gantangan, Putra Prabu Siliwangi.
Beliau berputra :
Nyi Mas Dewi Inten Dewata

8. NYI MAS DEWI INTEN DEWATA TAHUN 1530 – 1578

Sebagai ratu kedua di Sumedang Larang, yaitu Nyi Mas Dewi Inten dewata, setelah menjadi raja terkenal dengan nama Ratu Poetjoek Oemoem.
Ibu kota kerajaan pindah ke Kutamaya.
Ratu Poecoek Oemoem menikah dengan Pangeran Santri, putra dari Pangeran Pamalekaran atau Dipati Teteroeng Putra Aria Damar Sultan Palembang, masih keturunan Kerajaan Majapahit.
Dengan pernikahanya tersebut, maka berakhirlah masa agama Hindu di Kerajaan Sumedang Larang. Dan berkembangnya agama Islam ( tahun 1530 ).
Dari pihak ibunya Pangeran Santri masih keturunan Sunan Gunung Jati/ Syarif Hidayatullah Cirebon. Ibunya yaitu Ratu Martasari/ Nyi Mas Rangga Woeloeng.
Batas wilayah kerajaan Sumedang Larang, sebelah Barat Pajajaran Galih Pakuan dan di sebelah Timur Kerajaan Galuh.
Beliau berputra :
1. Pangeran Geusan Oeloen
2. Kiai Rangga Hadji
3. Kiai Demang Watang di Walakung. Makamnya di Walakung
4. Santowaan Wirakoesoemah
5. Santowaan Cikeruh. Makamnya di Cikeruh
6. Santowaan awiluar. Makamnya di Awiluar.
Ratu Poecoek Oemoen dan Pangeran Santri dimakamkan di Gunung Ciung Pasarean Gede.

9. PRABU GEUSAN OELOEN TAHUN 1578 – 1601
Ketika Prabu Geusan Oeloen diangkat menjadi Nalendra- Sumedang Larang, Kerajaan Pajajaran, Galih Pakuan diserang pasukan Banten dalam penyebaran Agama Islam, pimpinan Sultan Maulana Yusuf.
Kekacauan melanda Galih Pakuan Pajajaran, maka tepat tanggal 22 april 1578, datanglah rombongan besar dari Pajajaran ke Sumedang Larang yang dipimpin oleh 4 Kandaga Lante:
1. Embah Sajang Hawoe ( Embah Djajaperkosa )
2. Batara Wijati Wiradidjaja ( Embah Nangganan )
3. Sanghijang Kondanghapa ( Embah Kondanghapa )
4. Batara Pantjar Boewana ( Embah Terongpeot )
Mereka diutus oleh Raja Pajajaran untuk menyerahkan Mahkota Binokasih dsbnya kepada Prabu Geusan Oeloen, sebagai penerus dari Pajajaran walaupun sudah islam.
Maka batas wilayah Kerajaan Sumedang Larang, di Barat Kali Cisedane, Utara Laut Jawa, Timur Kali Cipemali, Selatan Samudra Hindia, kecuali Banten, Batavia, dan Cirebon.
Prabu Geusan Oeloen merupakan Raja terakhir dari Kerajaan Sumedang Larang yang memerintah dari tahun 1578 – 1601.
Kemudian ibu kota pindah ke Dayeuh Luhur, setelah terjadi peristiwa dengan Cirebon, dengan ikunya Ratu Harisbaja ke Sumedang Larang.
Sebagai pemilik talak atas perceraian Sunan Girilaja dengn Harisbaja, maka daerah disebelah Utara sepanjang Kali Cilutung dan sebelah Selatan Cikijing sampai Gunung Ciremai, yaitu Kabupaten Majalengka sekarang diberikan, sampai sekarang Kabupaten Majalengka masuk ke Kerajaan Cirebon.
Istri Prabu Geusan Oeloen
1. Nji Mas Gedeng Waroe
2. Nyi Mas Pasarean
3. Ratu Harisbaja

Dari Nyi Mas Gedeng Waroe berputra :

1. Pangeran Rangga Gede
2. Rd. Aria Wiradiredja
3. Kiai Rd. Patra Kelasa
4. Aria Rg Pati Haoer Koening
5. Ngabehi Watang
6. Nji Demang Cipakoe
7. Nji Mas Ngabehi Martajoeda
8. Nji Mas Rg Wiratama
9. Rd. Rg Nitinagara
10. Nji Mas Rg Pamande
11. Nji Mas Dipati Oekoer
12. Pangeran Dipati Koesoemah Dinata
13. Tmg Tegalkalong
14. Kiai Demang Cipakoe.

Dari Nji Mas Pasarean tidak berputra

Dari Ratu Harisbaya berputra :

1. Rd. Soeriadiwangsa Pangeran Rangga Gempol I

III. BUPATI – BUPATI WEDANA MASA PEMERINTAHAN MATARAM TAHUN 1601 – 1706

1. PANGERAN SOERIADIWANGSA KOEOEMADINATA I
PANGERAN RANGGA GEMPOL I TAHUN 1601 – 1625

Setelah Prabu Geusan Oeloen wafat tahun 1601, digantikan oleh putranya Raden Soeriadiwangsa. Setelah menjadi Bupati bergelar Dipati Koesoemadinata. Beliau putra Prabu Geusan Oeloen dari Ratu Harisbaya.
Pada tahun 1620, berangkatlah Raden Soeriadiwangsa ke Mataram, atas kemauan sendiri.
Oleh Sultan Agung dari Mataram, diangkat menjadi BUPATI WEDANA pertama, atas wilayah Mataram bagian Barat yang meliputi seluruh Jawa Barat kecuali Banten, Batavia dan Cirebon.
Selanjutnya Raden Soeriadiwangsa diberi gelar oleh Sultan Agung Pangeran Dipati Rangga Gempol I.
Kemudian wilayahnya diberi nama PRAYANGAN, yang berarti daerah yang berasal dari pemberian yang timbul dari hati yang ikhlas.
Pangeran Adipati Rangga Gempol Koesoemadinata, adalah bupati Sumedang yang pertama merangkap Bupati Wdana Prayangan.
Pada tahun 1624 Pangeran Rangga Gempol Koesoemadinata diperintah oleh Sultan Agung untuk menaklukan sampan. Karena ada hubungan pertalian darah keluarga, maka Bupati Madura menyatakan sependapat dengan Pangeran Rangga Gempol Koesoemadinata dan taat kembali kepada Mataram. Atas Keberhasilannya Sultan Agung sangat gembira dan berterima kasih.
Ia tidak diperkenankan kembali ke Sumedang, terus menetap di Mataram. Mereka tinggal disatu kampung yang sampai sekarang disebut Kasumedangan termasuk Desa Bembem. Oleh karena itu disebut pula Pangeran Rangga Gempol Koesoemadinata Pangeran Bembem.
Namun pad akhit hayatnya, Pangeran Rangga Gempol Koesoemadinata dihasut akan memberontak, akhirnya beliau di bunuh, dan makamnya terdiri dari tiga buah.
Makam kakinya di pemakaman Lempuyangwangi di Yogyakarta bagian utara. Makam badanya di Jalan Krasak Pemakaman Kesultanan, dekat Umbangtirto/Lapangan Kridosono, di tengah kota Yogyakarta, sedangkan kepalanya di Banyusumurup di daerah Imogiri, Yogyakarta sebelah selatan.
Ternyata Pangeran Rangga Gempol Koesoemadinata mempunyai Aji Pancasona. Pada nisannya tercantum Pangeran Sumedang 1546. Tahun tersebut adalah tahun Caka, yang berarti tahun 1624 Masehi.

2. PANGERAN RANGGA GEDE KOESOEMADINATA
TAHUN 1625 – 1633

Setelah Prabu Geusan Oeloen wafat, keprabuan diwariskan kepada ke dua putranya.
1. Raden Soriadiwangsa, putra dari Ratu Harisbaya, dengan pusat Kabupatian di Tegalkalong.
2. Rangga Gede, putra Parabu Geusan Oeloen dari Nyi Mas Gedeng Waroe, dengan pusat Kabupatian di Canukur Sumedang.
Setelah Pangeran Rangga Gempol Koesoemadinata wafat, maka diangkat Pangeran Rangga Gede sebagai Bupati Wedana ke II.
Padahal Pangeran Rangga Gempol Koesoemadinata, mempunyai putra yaitu Raden Soeraiadiwangsa, namanya sama dengan nama ayahnya waktu kecil. Karena sakit hati tidak menggantikan kedudukan ayahnya ia pergi ke Banten minta bantuan agar Kabupatian Sumedang bisa diberikan kepadanya. Permintaan tersebut diperhatikan Banten. Tentara Banten bergerak ke Karawang, Pamanukan Ciasem serta mendudukinya. Tujuan Banten sesungguhnya akan mengepung Batavia ( Jayakarta). Jayakarta direbut V.O.C dari tangan Banten pada tahun 1619 dan namanya dirobah menjadi Batavia.
Sejak masuknya tentar Banten dan menduduki daerah Karawang, Pamanukan, dan Ciasem, Pangeran Rangga Gede dipanggil Mataram.
Pangeran Rangga Gede dianggap tidak mampu menyelenggarakan pemerintahan, maka pangkat Bupati Wedana dicabut dan diberiakn kepada Dipati Oekoer di Bandung. ( Wangsanata Bupati Purbalingga Banyumas ). Ia menikah dengan putri Dalem Dipati Agoeng Oekoer, cucu Prabu Siliwangi.
Dipati Oekoer pernah diperintah untuk menyerang Sampangan ( Madura ), tetapi tidak sanggup. Ia lebih sanggup mengusir Kumpeni dari Batavia, menurut perkiraannya balad Sampang sangat kuat. Karena itu Pangeran Rangga Gempol Koesoemadinata menggantikan tugas tersebut dan berhasil.
Kemudian oleh Mataram Pangeran Rangga Gede ditahan dan dibebaskan dari kedudukannya sebagai Bupati Sumedang.
Serangan Dipati Oekoer terhadap Batavia gagal, pada tahun 1628, 1629 pun gagal, karena persediaan makanan untuk pasukan Mataram dibakar Kumpeni.
Sultan Mataram memanggil Dipati Oekoer, namun dia menolak bahwa utusan dari Mataram dibunuhnya.
Sultan Mataram murka, pemberontakan Dipati Oekoer terhadap Matara, merupakan akhir penderitaan Pangeran Rangga Gede.
Pangeran Rangga Gede dibebaskan dan diberi tugas untuk menangkap Dipati Oekoer. Kemudian Pangeran Rangga Gede diangkat kembali menjadi Bupati Wedana, atas daerah bekas Sumedang.
Dalam perjalanan pulang ke Sumedang, Pangeran Rangga Gede wafat di Kampung Citepus ( 1633 ), dan dimakamkan di Kampung Panday Sumedang.

3. PANGERAN RANGGA GEMPOL II KOESOEMDINATA
TAHUN 1633 – 1656

Setelah Pangeran Rangga Gede wafat, digantikan oleh putranya Raden Bagoes Weroeh, setelah diangkat oleh Mataram menjadi Bupati diberi nama Pangeran Rangga Gempol II Koesoemadinata.
Serangan Mataram ke Batavia gagal, Sultan Agung berpaling kedalam negri, mengadakan reorganisasi di Jawa Barat, dalam rangka persiapan yang lebih matang untuk serangan berikutnya terhadap Batavia.
Pada tahun 1645 sultan Agung wafat, dan digantikan oleh putranya Sultan Amangkurat ke I.
Pada tahun 1640 Kabupatian Sumedang dibagi menjadi 4 Kabupatian.
Yaitu Sumedang, Parakanmuncang, Bandung dan Sukapura, wilayah Sumedang makin menciut.
Akhirnya kedudukan Pangkat Bupati Wedana aakan dihilangkan.
Pangeran Rangga Gempol II pada tahun 1656 segera mengundurkan diri dengan permohonan diberhentikan dari kedudukannya untuk kemudian diserahkan kepada putranya ialah Pangeran koesoemadinata. Atau Pangeran Rangga Gempol III. Oleh Sultan Amangkurat I, Pangeran Rangga Gempol III diberi jabatan Panembahan. Karena itu beliau terkenal dengan sebutan Pangeran Panembahan.

4. PANGERAN PANEMBAHAN KOESOEMAHDINATA
PANGERAN RANGGA GEMPOL III
TAHUN 1656 – 1705

Pangeran Panembahan tersohor sebagai Bupati yang gagah berani. Beliau ingin sekali untuk mempersatukan kembali daerah-daerah Sumedang Larang seperti keadaan semula ketika dikuasai Leluhurnya.
Malah untuk mencapai tujuan tersebut Pangeran Panembahan pada thun 1674 telah mengirim surat kepada Kumpeni, dalam mana beliau menyatakan telah memutuskan hubungan dengan Sultan Mataram. Oleh karena itu beliau memohon kepada Kumpeni agar supaya daerah-daerah yang tadinya dibawah kekuasaan Sumedang Larang dikembalikan lagi, seperti Pamanukan, Karawang dan Ciasem.
Pangeran Panembahan adalah Bupati pertama yang berani menentang V.O.C, yang mampu memperdayakan dan memperalat V.O.C dan berani melepaskan diri dari Mataram, dan berani mengadapi Banten. Ia langsung memimpin pertempuran dan bertempur sendiri dengan gigih.
Masa Kabupatian Pangeran Panembahan paling lama yaitu 50 tahun. Sumedang mengalami masa puncak kejayaannya dan merupakan Kabupatian yang berprestasi merdeka dan berdaulat, gemah ripah loh jinawi.
Waktu Pangeran Panembahan memegang Kabupatian Sumedang, luas daerahnya terkecil dan cacahnya paling sedikit. Kedudukan Kabupatian Sumedang sama dengan Bupati-Bupati lainnya di Prayangan seperti Parakanmuncang, Bandung, Karawang dan Indramayu.
Satu-satunya Bupati yang berani dan berusaha menyusun kembali wilayah Sumedang Larang seperti jaman Parabu Geusan Oeloen.
Pangeran Panembahan tidak menjadi Bupati Wedana dibawah kekuasaan pihak lain, melainkan cenderung berperan sebagai Nalendra.
Kira-kira tahun 1675, keadaan dalam negeri Mataram suram dan rawn, pemberontakan timbul dimana-mana, yang akhirnya berpusat pada suatu pemberontakan yang dipimpin oleh Troenodjojo. Kedudukan susushunan Amangkurat I ( 1645 - 1677 ) goyah.
V.O.C telah banyak bergerak kedalam mas penjajhan dn telah memperkuat dirinya dengan pusat Batavia. V.O.C berusaha keras untuk mewujudkan yuridiksi Batavia, impian Jan Pieterzoon Coen pada tahun 1619, yaitu membentuk suatu daerah penyangga sekeliling Batavia, sehingga Bataviaterhindar dari serangan langsung musuh mellui darat dari arah manapun.
Akhirnya Mataram mengadakan perjanjian dengan V.O.C. pada nulan Maret 1677. Cooper tiba di Mataram. Pangeran Panembahan dalam perundingan tersebut dengan Mataram turut menyaksikannya.
Cooper membacakan rangcangn kontrak yang isinya secara ringkas seperti tersebut :
1. Mataram harus menjual beras kepada V.O.C dengan harga pasar.
2. Segala biaya perang harus ditanggung Mataram.
3. Batas sebelah Barat daerah yang diserahkan mutlak kepada V.O.C adalah Cipunagara.
Semua permintaan V.O.C disetujui, kecuali yang ketiga mendapat perobahan, yaitu mengenai daerah Citarum dan Cipunagara.
Susuhunan Amangkurat I mengatakan kepada V.O.C bahwa daerha yang dimaksud tidak dikuasai oleh Susuhuan Amangkurat I, tetapi dikuasi oleh Pangeran Panembahan. Utusan V.O.C menerima baik penolakan tersebut.
Pangeran Panembahan terharu melihat jalan perundingan dan sedih menyaksikan Mataram suatu negara besar dan gagah perkasa meminta bantuan V.O.C karena terdesak pemberontakan Troenodjojo, yang menurut perkiraan tidak perlu Mataram menderita kekalahan.
Peristiwa kontrak V.O.C Mataram bagi Pangeran Panembahan berarti :
1. Kekuatan dan kekuasaan Mataram sangat menurun, Mataram sudah tak mampu menguasai daerahnya, bahkan menguasai wilayah Mataram sudah payah.
2. Yang menguasai daerah antara Citarum dan Cipunaga bukannya Susushunan Amangkurat I, melainkan Pangeran Panembahan ini berarti bahwa daerah tersebut termasuk wilayah Kabupatian Sumedang, lebih lanjut berarti wilayah Kabupatian Sumedang tidaklah sempit perkiraan Pangeran Panembahan. Wilayah Kabupatian Sumedang berbatasan sebelah Selatan Kabupatian Parakanmuncang, Utara Laut Jawa, Barat kali Cisadane, dan timur Cirebon.
Dalam menyusun kembali wilayah Sumedang Larang mulai dari pantai Utara, didaerah mana bercokol Mataram atau Banten.
Ciasem dengan mudah dikuasai, kemudian Pamanukan dan Ciparigi. Pangeran Panembahan ikut bertempur dengan gigih.
Diciparigi ditempatkan 2000 orang balad Sumedang, sebagai persiapan menyerang Karawang. Akhirnya Karawang dan Indramayu menyerah pula.
Waktu Pangeran Panembahan sibuk didaerah Utara Banten menyiapkan diri untuk menyerang Sumedang.
V.O.C pun bersiap-siap menghadapi Banten, musuh bebuyutan, dan mencegat kedatangan pasukan Banten jangan sampai menduduki daerah yang dikuasai V.O.C.
Tetapi pada tanggal 10 maret 1678, ada berita bahwa wadya balad Banten sebanyak 800-2000 orang sedang menuju Sumedang melalui Maroberes ( Muaraberes ) sebelah Utara Bogor sekarang.
v.o.c protes kepada Banten karena melanggar daerahnya, pasukan Banten lainya bergerak melalui tanggerang ke Patimun menuju Sumedang. Pada awal Mei 1678 balad Banten telah datang di Sumedang. Kota Sumedang “dikepung buaya mangap”, hampir sebulan lamanya pasukan Banten belum bisa memasuki Sumedang.
Pangeran Panembahan bertahan dengan gigih. Bertepatan Ibu Kota Sumedang diserang, di Banten terjadi perselisihan antara Sultan Agung Tirtayasa yaitu Sultan Abdul Fatah yang keratonnya di Tirtayasa dan Sultan Haji abu Natsir Abdul Kahar yang keratonnya disurasowan.
Akhirnya pasukan Banten mundur dan kembali ke Banten.
Pada tanggal 7 Agustus 1678, letnan Jochem Michels tiba di Sumedang. Kemudian Michels menyerahkan :
1. Meriam : 6 Buah
2. Meriam kecil ( Kalantaka ) : 70 Buah
3. Bandelir : 70 Buah
( Ikat Pinggang-bahu
Menyilang dada)
4. Peluru meriam : 150 Buah
5. Peluru Senapan : 1 tong
6. Mesiu
Pada awal Oktober 1678 telah sampai berita di Benteng V.O.C, bahwa pada tanggal 8 September 1678 telah datang 10 kapal Banten membawa 1000 prajurit bermaksud menyerang Sumedang.
Tanpa menemui perlawanan wadya balad Banten memasuki muara Ciparigi, Ciasem dan Pamanukan. Karena kapal-kapal Kumpeni telah ditarik, seminggu kemudian daerah tersebut dihancurkan Banten.
Bupati Pamanukan Wangsatanu terkepung. Bupati Ciasem Imbangwangsa saudara sepupu Pangeran Panembahan ditawan balad Banten, kemudian dibawa ke Banten dan di hukum mati. Ia dimakamkan dibelakang Mesjid Banten.
Balad Banten bergabung dengan pasukan Bali pimpinan Cilikwidara dan Cakrayuda, menantu Wiraangun-angun. Pasukan mereka terdesak oleh Kumpeni dan mundur ke Pagaden dari Cirebon. Bergabung pula Wiraangun-angun dan Wiradadaha, yang melarikan diri ke Banten karena diserang Pangeran Panembahan.
Dipimpin oleh Hulubalang-hulubalang Banten dan Cilikwidara wadya balad Banten yang demikian besarnya bergerak menuju Sumedang. Banten mengepung dengan ketat awal bualan puasa.
Untuk kedua kalinya Pangeran Panembahan dikepung buaya mangap, Pangeran Panembahan bertahan tetapi tidak ada serangan yang berarti dan pasukan Banten tidak kelihatan masuk Sumedang, sehingga lengah, maka ketika Idul fitri rakyat bersama pejabat Kabupatian dan Pangeran Panembahan sendiri bersolat Id di mesjid. Begitu selesai membaca chotbah tiba-tiba diserbulah mesjid Tegalkalong yang penuh sesak oleh wadya balad Banten. Akhirnya berguguran, yang gugur diantaranya Tmg Jagatsatroe, Raden Dipa, Aria Santanoe, dan mas Bajoen. Sejumlah keluarga Pangeran Panembahan ditawan, namun Pangeran Panembahan dapat meloloskan diri.
Peristiwa tersebut tepat hari Jum’at, bertepatan dengan Hari Raya Idul fitri tahun Hijriyah 1089, tepat pada tanggal 18 Oktober 1678.
Hari itu Sumedang berkabung. Karena itu bagi para Bupati Sumedang adalah tabu, berlebaran pada hari Jum’at dalam arti : Bupati Sumedang tidak pergi ke Mesjid untuk bersembahyang Idul fitri, tetapi bersembahyang dirumahnya saja.
Pangeran Panembahan meninggalkan Sumedang menuju Indramayu. Tanggal 21 desember 1678, Pangeran Panembahan melaporkan kepada Kumpeni bahwa Sumedang telah diduduki Banten.
Cilikwidara diangkat oleh Sultan Banten menjadi wali Pemerintah dengan gelar Satjadiparana dan patihnya diangkat Tmg Wiraangoen-angoen dengan gelar Aria Satjadiraja.
Atas perimntaan Banten kepada Kumpeni untuk membantu Sultan Hadji dalam pertikaian keluarga dengan Sultan Tirtayasa, hal ini telah lama ditunggu-tunggu Kumpeni. Sejak itu Kumpeni bercokol di Banten, dan kejayaan Banten berakhir.
Sehubungan dengan Sultan Hadji tidak akan menggangu Cirebon dan Sumedang lagi, maka bulan Agustus 1680, Cilikwidar dengan wadya baladnya dipanggil kembali ke Banten.
Baru dua bulan kemudian Pangeran Panembahan menata kembali Sumedang. Ibu Kota Tegalkalong dipindahkan ke lokasi sekarng pada awal Mei 1681.
Pangeran Panembahan wafat pada tanggal 11 Februari 1706.

5. DALEM ADIPATI TANOEMADJA TAHUN 1706 – 1709

Dalem Adipati Tanoemdja diangkat menjadi Bupati oleh Kumpeni ( V.O.C. = Verenigde Oost Indische Compagnie ) yang pertama, maka mulailah masa Kumpeni Di Sumedang.
Pengangkatannya pada tahun 1706, dan terkenal karena kepindahan Ibu Kota Tegalkalong ketempat lokasi sekarang yaitu Desa Regolwetan.
Hanya tiga tahun beliau memerintah dati tahun 1706 – 1709.

6. PANGERAN KOESOEMAHDINATA/PANGERN KAROEHOEN
TAHUN 1709 – 1744

Setelah Dalem Adipati Tanoemdja wafat digantikan oleh putranya yaitu Raden Tmg Koesoemahdinata. Patihnya yaitu pamanya Raden Soetanata.
Pada tanggal 22 Juni 1717, menurut Surat Keputusan dari V.O.C dianugrahi Gelar Pangeran. Dengan julukna Pangeran Koesoemahdinata.
Pada tanggal 7 Oktober 1744 beliau Wafat dan dimakamkan di Gunung Ciung Pasarean Gede Sumedang.

7. DALEM ISTRI RADJANINGRAT
TAHUN 1744 – 1759

Beliau digantikan oleh putrinya yaitu Dalem Istri Radjaningrat, karena putra-putra laki-laki belum dewasa.
Bersuamikan Dalem Soerianagara I, putra Dalem Wangsadipati Bupati Limbangan yang masih keturunan Sumedang ( Bupati-bupati Sumedang ).
Berputra :
1. Dalem Adipati Koesoemahdinata / Dalem Anom
2. Dalem Adipati Soerianagara II
3. Dalem Adipati Soerianagara I / Dalem Panoengtoeng.
4. Ny. R. Adjeng Banonagara
Setelah 15 tahun lamanya menjabat Bupati, maka pada tahun 1759 beliau wafat, dan dimakamkan di Gunung Ciung Pasarean Gede Sumedang.

8. DALEM ADIPATI KOESOEMAHDINATA/DALEM ANOM
TAHUN 1759 – 1761

Setelah wafat digantiakn oleh putranya yang pertama yaitu Dalem Adipati Koesoemahdinata.
Beliau memangku jabatan sebagai bupti hanya 2 tahun dari tahun 1759 – 1761.
Pada tahun 1761 beliau wafat, dan dimakamkan di Gunung Ciung Pasarean Gede Sumedang.
Beliau terkenal dengan sebutan Dalem Anom.

9. DALEM ADIPATI SOERIANAGARA II
TAHUN 1761 – 1765

Beliau digantikan oleh saudaranya yitu Dalem Adipati Soerianagara II, yang memangku Bupati selama 4 tahun.
Beliau wafat pada tahun 1765 dan di makamkan di Gunung Ciung Pasarean Gede Sumedang

10. DALEM ADIPATI SOERIALAGA I/DALEM PANOENGTOENG
TAHUN 1765 – 1773

Yang menggantikan menjadi Bupati Sumedang, ialah saudaranya Dalem Adipati Soerialaga I, disebut pula Dalem Panoengtoeng. Yang berarti Dalem terakhir. Beliau wafat tahun 1773, beliau menjabat manjadi Bupati selama 8 tahun. Waktu beliau wafat meninggalkan seorang putra yang masih kecil bernama Asep Ema.
Sementara menunggu Asep Ema dewasa, maka bupati yang menggantikannya diserahkan kepada keturunan Bupati-bupati Parakanmuncang.

TUSSCHEN BESTUUR PARAKAN MOENTJANG.

Yang dimaksud dengan sebutan tersebut diatas adalah Pemerintah Selangan.
“ Sementara menunggu Asep Djamu Putra Dalem Adipati Sorianagara II dewasa, terpaksa Sumedang diselangi oleh Pemerintahan Bupati keturunan ParakanMoenjang “.

11. DALEM ADIPATI TANDEBAJA ( DALEM PARAKANMOENTJANG )
TAHUN 1789 – 1791

Yang diangkat mula0mula Bupati Sumedang, adalah Dalem Adipati Tanoebaja, setelah beberapa tahun memerintah beliau wafat tahun 1789, dan digantiakn oleh putra mantunya Dalem Adipati Patrakoesoemah.

12. DALEM ADIPATI PATRAKOESOEMAH
TAHUN 1789 – 1791

Beliau telah membuat pelanggaran yang dipandang berat, oleh karena itu pamerintah V.O.C. diasingkan ke Batavia dan ditempatkan dikampung Patuakan, hingga Wafatnya, kemudian beliau dikenal sebagai Dalem Patuakan.

13. PANGERAN KOESOEMAHDINATA/PANGERAN KORNEL
TAHUN 1791 – 1828

Raden Jamoe putra Adipati Soerianagara II yang telah menjadi mantu Tmg Patrakoesoemah merupakan calon Bupati Sumedang, meloloskan diri dari Sumedang, untuk menghindarkan kebencian mertuanya.
Atas saran kakeknya yaitu Dalem Soerianagara I, suami Raden Ayu Radjaningrat, Raden Jamoe pergi ke Cianjur untuk mohon perlindungan Bupati Cianjur yaitu Adipati Aria Wiratanoe Datar VI.
Karena rajin beribadat dan tangkas dalam berburu, akhirnya dinikakan dengan salah seorang keluarga dekat bernama Nyi Raden Lenggang Koesoemah, putri tiri Raden Rangga Gede, Wedana Cikalong.
Raden Rangga Gede, Wedana Cikalong diangkat menjadi Bupati Bogor, dan sebagai [enggantinya Raden Jamoe menggantikan mertuanya sebagai Wedana Cikalong, dengan nama Raden Soerianagara.
Adipati Aria Wiratanoe Datar VI mengusulkan agar Raden Soerianagara diusulkan menjadi Bupati Sumedang, atas saran dari Aria Sacapati patih Sumedang.
Permohonan tersebut dikabulkan Kumpeni. Maka Raden Soerianagara menjadi Bupati Sumedang.
Sampai disini berakhir Bupati Panyelang dari Parakanmuncang di Kabupaten Sumedang.
Atas keberanian dan kegagahannya dalam menumpas perampok-perampok dan pemberontak-pemberontak terutama yang mencoba masuk dari daerah Cirebon ke Sumedang, maka Pangeran Soerianagara Koesoemahdinata mendapat pangkat militer KOLONEL. Rakyat menyebutnya sebagai PANGERAN KORNEL.
Pada tahun 1759 Kumpeni bangkrut, akhirnya menyerah kepada pemerintah Belanda.
Terbentuklah Nederlands Oost-Indie atau secara singkat Nederland-Indie.
Baru tahun 1807 ada perobahan, ketika Kerajaan Belanda mengirim Willem Daendels memerintah membuat jalan raya pos Anyer – Banyuwangi.
Di Sumedang jalan pos harus melalui Gunung Cadas yang keras dan terjal, terpaksa harus dibobok. Tetapi pembobokan gunung cadas yang keras melampaui tenag dan kemampuan rakyat Sumedang, sebab alat-alat yang diperguanakan hanya berupa linggis, pahat, dsbnya.
Sudah jelas bahawa pekerjaan itu tidak selesai menurut jadwal yang sudah ditetapkan. Dan sudah jelas pula akibatnya.
Tibalah saatnya Gubernur Daenles memeriksa sendiri pekerjaan yang belum selesai. Sudah terbyang oleh rakyat apa yang akan terjadi, siksaan dan hukuman telah diambang pintu.
Pangeran Kornel tidak tinggal diam, ia datang pula di Gunung Batu tempat rakyat menguras tanaga, bukan untuk menyambut Gubernur Jendral seperti biasanya seorang Bupati kedatangan atasanya, tetapi untuk menghadapinya bila terjadi hal yang tidak diharapkan dengan rakyat Sumedang dan ia memikul segala tanggung jawab atas tidak selesainya pembobokan tersebut.
Ketika Pangeran Kornel menghampiri Gubernur jendral Daendels, ia dengan tenang menatap tajam matanya sambil mengulurkan tangan kirinya untuk menyambut tangan kanan Daendels yang disodorkan untuk besalamana. Tangan kanan Pangeran Kornel membenahi keris Nagasastra siap menghadapi segala kemungkinan. Kemudian dengan mata bersinar menyala dan dengan suara tenang penuh wibawa Pangeran Kornel menerankan mengapa pembobokan belum selesai.
Entah apa yang terjadi pada Gubernur Deandels yang terkenal pemarah bengis dan galak itu, ia tertegun sejenak mungkin kaget keheranan atau memang kena sima ( sifat ketakutan ), ia malah tersenyum hambar.
Kemudian ia memerintah Zeni belanda untuk mempergunakan dinamit membobok Gunung Batu tersebut.
Beban raktay Sumedang menjadi lebih ringan, mereka bebas dari siksaan.pembobokan selesai pada tanggal : 12 Maret 1812, jadi pembobokan berjalan 3.5 bulan.

Dalam hal ini beliau :

1. Konsekwen dalam ucapannya dihadapan rakyat bahwa ia yang bertanggung jawab bila terjadi hal-hal terhadap rakyat Sumedang yang begulat membobok Gunung batu.
2. Sebagai Bupati memperlihatkan keberanian yang luar biasa, padahal Gubernur Deandels adalah atasanya yang tertinggi masa itu.
3. Gigih dalam membela rakyat Sumedang, terhadap kekejaman dan penindasan penjajah.
4. Kepentingan rakyak diutamakan.
5. Meringankan beban rakyat dengan menghilangkan pancen.
6. Dalam segala hal sealu paling depan tanpa pandang bulu musuh atau keluarga dalam hal kejujuran, keadilan, kecerdasan, keberanian, kebijaksanaan, kegagahan dalam menumpas pemberontak, huru-hara selalu paling depan.
7. Kesenian sangat maju, pemerintahnya sangat terkenal adil jujur dan penuh tanggung jawab.
8. Pengabdiannya kepada rakyat dengan seluruh jiwa raganya.
9. Pengetahuan tentang perkebunan sangat menonjol, lebih-lebih dalam penanaman kopi.
10. Pergantian Pemerintah dari V.O.C – Nederland Oost-Indice – Inggris – tidak mempengaruhi jalannya pemerintahan Kabupaten Sumedang penuh tanggung jawab, mengikuti perkembangannya.

Mulai tahun 1811 semua wilayah yang telah dikuasai belanda jatuh ketangan Inggris. Resminya antara tahun 1811-1816, disebut Pemerintahan Inggris. ( Pemerintahan Selang Inggris).
Tetapi kenyataanya sejak tahun 1814 Inggris mengembalikan lagi wilayah jajahan Belanda.
Gubernur Jendral Inggris THOMAS S. RAFFLES banyak meninggalkan kenangan bagi Kabupaten Sumedang. ( Ingat bunga Raflesia ).

CADAS PANGERAN

Peristiwa di Cadas Pangeran, telah dibuatkan prasasti yang berbunyi :

“ Onder leiding van Raden Demang Mangkoepradja en onder toezicht van Pangeran Koesoemahdinata, aangelegt 1811, doorgekapt 26 November tot 12 maart 1812.”

Maka daerah itu terkenal dengan nama CADAS PANGERAN. Sedangkan Kampung yang berada disana diberi nama Kampung Singkup. Karena daerah tersebut dipergunakan Markas Zeni Belanda dan gudang penyimpanan alat-alat, diantaranya banyak disimpan Schop. ( Akhirnya jadi Singkup ).

Inilah masa peralihan waktu Pangeran Koesoemahdinata memerintah Kabupaten Sumedang.

1. Peralihan dari masa Pemerintahan V.O.C yang berakhir tanggal 31 Desember 1799.
2. Pemerintahan Republik Batavo.
3. Pemerintahan Negara Perancis, dengan Raja Lodewijk Napoleon.
4. Pemerintahan Negara Perancis, dibawah Kaisar Napoleon Bonaparte.
5. Pemerintah Kerajaan Inggris 1811-1816.
6. Pemerintah Kerajaan Belanda.

Dengan seringnya pergantian Pemerintah tadi, banyak sekali hal-hal dan peristiwa yang dialami Pangeran Koesoemahdinata selama masa jabatannya.
Gelar atau pangkat Kolonel, diterima dari Belanda masa Gubernur Jendral G.A BARON van der ( 1826-1830 ) CAPELLEN.
Beliau wafat pada tanggal 29 Juli 1828, dan dimakamkan di Gunung Ciung Pasarean Gede Sumedang.

14. DALEM ADIPATI KOESOEMAHJOEDA/DALEM AGEUNG
TAHUN 1828 – 1833

Digantikan oleh putranya Dalem Adipati Koesoemahjoeda. Karena bentuknya besar disebut Dalem Ageung.
Beliau Wafat pada tanggal 12 Agustus 1833, dan dimakamkan di Gunung Ciung Pasarean Gede Sumedang.

15. DALEM ADIPATI KOESOEMAHDINATA/DALEM ALIT
TAHUN 1833 – 1834

Digantikan oleh saudaranya Adipati Koesoemahdinata, waktu itu beliau menjadi Bupati di Cipejeun. Mengajukan pindah ke Sumedang, karena calon Bupati Sumedang belum desawa akhornya jadi Bupati Sumedang namun tidak lama. Beliau sering sakit dan badannya kurus, akhirnya wafat pada tanggal 28 Juli 1834. Beliau disebut pula Dalem Alit. Dimakamkan di Gunung Ciung Pasarean Gede Sumedang.

16. R. TOEMENGGOENG SOERIADILAGA
TAHUN 1834 – 1836

Menurut janji Pemerintah art.2.resol.20 Oktober 1834, raden Somanagara Putra Dalem Adipati Koesoemahjoeda akan diangkat menjadi Bupati Sumedang, denga gelar R. Tmg. Somanagara, apabila telah berusai 21 tahun. Oleh karena Raden Somanagara belum mencapai usia 21 tahun, maka menurut Surat Keputusan Pemerintah art.2.resol. 20 Oktober 1834, ditetapkan R.Tmg. Soriadilaga, diangkat menjadi Paejabat/ Warnen Bupati Sumedang.
Dalem Tmg Soeriadilaga, pada tanggal 17 Desember 1835, karena merasa lanjut usia beliau mengajukan permohonan untuk berhenti. Setelah berhenti dan mendapat hak Pensiun, beliau bertempat tinggal di Sindangradja, oleh karena itulah beliau dikenal dengan sebutan Dalem Sindangradja.

17. PANGERAN KOESOEMAH ADINATA/PANGERAN SOEGIH
TAHUN 1836 – 1882

Pada tanggal 20 Januari 1836, Raden Toemenggoeng Somanagara dilantik menjadi Bupati Sumedang dengan julukan Raden Toemenggoeng Soeria Koesoemah adinata.
Rakyat Sumedang menyambut peristiwa tersebut dengan persaan gembira.
Dalam menjalankan tugas memimpin rakyat Sumedang tampak sekali kecakapnya.
Perbaikan dan pembangunan banyak sekali dilaksanakannya seperti memperluas dan membuat jalan-jalan, jembatan-jembatan, memindahkan Mesjid agung Sumedang, mendirikan Gedung Bengkok ( Gedung Negara ), membuat Empang, dan sebagainya.
Mendapat gelar Adipati pada tanggal 14 Agustus 1841 no.24.
Kewajiban menanam tarum ( nila ) sangat berat bagi rakyat diusulkan supaya dihapus dengan Surat Keputusan Pemerintah tanggal 10 Desember 1855. Tanah-tanah bekas penanaman tarum diberikan kepada rakyat oleh beliau untuk ditanami padi huma dan sebagain untuk tanah Pengangonan Ternak.
Berdasarkan jasa-jasa beliau dalam menjalankan tugas sebagai Bupati, maka R. adipati Soeria Koesoemah Adinata, dengan Surat Keputusan Pemerintah tanggal 31 Oktober 1850, beliau mendapat gelar : Pangeran.
Maka beliau bergelar Pangeran Soeria Koesoemah Adinata.
Pada tanggal 22 September 1882, jam 22.00, Pangeran Soeria Koesoemah Adinata wafat dalam usia 66 tahun.
Waktu wafatnya beliau ditandai terjadinya keajaiban Alam, pada malam itu orang-orang menyaksikan Bintang Kukus, yang terus menerus terlihat selama 40 hari.
Beliau dimakamkan di Gunung Puyuh Sumedang.
Setelah wafat beliau lebih terkenal dengan sebutan Pangeran Soegih. Karena kaya harta, putra, putu dan buyutnya.

18. PANGERAN ARIA SOERIA ATMADJA/PANGERAN MEKAH
TAHUN 1882 – 1919

Kemudian beliau digantikan putranya Aom Sadeli, lahir pada tanggal 11 Januari 1851.
Pada usia 8 tahun, pada tanggal 1 Agustus 1869, beliau sekolah, disamping itu beliau menerima pelajaran Agama Islam.
Pada usia 14 tahun beliau telah bekerja sabagai magang, sambil belajar bahasa Belanda dan Perancis pada Tn Warnar,
Dalam usia 18 tahun, pada tanggal 1 Agustus 1869, beliau diangkat Kaliwon di Sumedang.
Kemudian pada tanggal 7 Februari 1871, diangkat sebagai WWedana Ciawi, waktu itu beliau belum menerima gaji. Hanya menerima pancen saja. Baru pada tanggal 5 Mei 1871, tahun itu pula beliau menerima gaji.
Beliau diangkat menjadi Patih Afdeling Sukapura yang berkedudukan di Mangunreja pada tanggal 29 November 1875.
Pada tanggal 31 Januari 1883, beliau diangkat menjadi Bupati Sumedang, menggantikan ayahnya Pangeran Soeria Koesoemah Adinata. Dalam usia 32 tahun sejak menjadi Bupati Sumedang, beliau menduduki puncak Pemerintahan Kabupaten Sumedang sampai akhirnya pada tanggal 17 April 1919, beliau Pensiun dan terus tinggal di Sindangtaman.
Selama memerintah Kabupaten Sumedang, beliau memusatkan kesejahteraan, kemakmuran, lingkungan hidup, bagi rakyat Sumedang. Semua ilmu yang beliau miliki dipergunakan demi rakyat Sumedang.
Banyak jasa-jasa beliau, bagi kemanusiaan, sehingga beliau menerima penghargaan dari Pemerintah Belanda berupa gelar-gelar dan bintang-bintang jasa.
1. Waktu beliau menjabat Patih Mangunreja pada tahun 1879, beliau mendapat Gelar RANGGA.
2. Medali pada tahun 1891.
3. Gelar Adipati tahun 1898.
4. Bintang Off. Orange Nassau pada tahun 1903.
5. Songsong Kuning tahun 1905.
6. Gelar Aria tahun 1906.
7. Gelar Pangeran tahun 1910.
8. Bintang Ridder Orde Nederlansxhe Leeuw tahun 1918.

Masyarakat menyebut, bahkan orang Arab sendiri memberikan gelar EMIR DJAWA.
Bahkan disamakan dengan Wal, karena keta’atanya akan Agama Islam, serta watak dan sepak terjangnya tak ada cacat celanya.
Maka tidak heran kalau masyarakat tetap mengenang jasa-jasa beliau dan mengabdikannya membangun sebuah monument, yang disebut orang LINGGA.
Monumen tersebut selesai dibangun dan diresmikan pada tanggal 25 April 1922 oleh Gubernur Jendral Mr.D.Fock, sebagai bukti Penghargaan Pemerintah Belanda dan rakyat Sumedang khususnya atas jasa-jasa Pangeran Aria Soeria Atmadja selama masa jabatanya.
Diantaranya salah satu bagian dibangun dari Lingga itu ( prasasti ) berbunyi sebagai berikut :
PANGABAKTI KA SUWARGINA KANJENG PANGERAN ARIA SOERIA ATMADJA. BUPATI SUMEDANG 1883 – 1919. DILAHIRKAN DI SUMEDANG PING 11-1-1851. WAFAT DI MEKAH PING 1 JUNI 1921.

Pada bagian lain berbunyi sebagai berikut :

“ URANG SADAJA SAMI TUNGGAL KAULANING ALLAH, SAASAL SATEDAK KENEH, UPAMI DIKAPALAAN KU ANU PANGSAMPURNANA. WENING GALIH SARENG LINUHUNG AJEM TENGTREM SADAJANA”.

Monument “LINGGA” tersebut dibangun oleh Pangeran Stichting”, dengan dilindungi oleh Gubernur Jenderal Mr. D. Forck. dalam piagam pembuatan monumen ini, dapat dibaca susunan Commissie sebagai berikut :
( sesuai dengan yang ada pada piagam, terjemahannya kata-kata berbunyi :

Monument ini diresmikan pada hari Selasa tanggal 25 April 1922. Untuk memperingati :
PANGERAN ARIA SOERIA ATMADJA
Bupati Sumedang, 31 Januari 1883 – 5 Mei 1919.
Ridder Van de Orde Van den Nederlandschen Leeuw.
Officier van de Orde Van Oranje Nassau.
Berhak mempergunakan Song-song Kuning ( Gouden Pajong ).
Dianugrahi Bintang Mas untuk ketaatan dalam pekerjaan ( Gouden Ster Van Trouw en Ferdienste ).
Dilahirkan di Sumedang, 11 Januari 1851, wafat di Mekah 1 Juni 1921.
Sebagi bukti Penghargaan besar atas Pengabdiannya terhadap pekerjaannya dan terhadap Penghormatan atas jasa-jasanya sebagai manusia.

Panitia ( Bestuur )

Ketua : A.J.H. Eijken, Residen Pringan.
Sekretaris : C.H.DE Minnick, Assisten Residen di Sumedang.
Keuangan : I. de Vries, Kepala Sumedangsche Afdeelings Bank.
Anggauta-anggauta : R. Adipati Wiratanoeningrat, Bupati Tasikmalaya.
R. Tmg. Koesoemahdilaga, Bupati Sumedang.
A.J.N.Engelenberg, bekas Residen Anggauta Volksraad.
H.C.H. de Bie, bekas Inspektor Sekolah Pertanian.
Dr.H.J.Van der Schroeff, Inspektor Kepala Jawatan Kehewanan
A.E.Reijnst, Ketua baru Soekaboemische Landbouwvereeneging.
R.Rg. Kartakoesoema, wedana Tanjungsari.
R. Sadikin, Guru Sakola Tani.
Mas Haji Abdoelmanan, Naib Tanjungsari.
Soemadiria, Partikelir
Tanoemanggala, Partikelir.

Untuk mengurangi apa yang telah diusahakan dan dilakukan beliau untuk menaikan taraf hidup masyarakat selama Jabatannya di Sumedang. Sehingga Pemerintah menganugrahkan banyak Penghargaan-penghargaan tersebut diatas, kita bagi dalam hal-hal sebagai berikut :
a. BIDANG PEMERINTAHAN.
b. HAL-HAL LAIN.

A. PEMERINTAHAN
1. Pendidikan
2. Pertanian
3. Peternakan : Kuda, Sapi
4. Perikanan : Leuwi Larang
5. Pengairan : Ciawi
6. Kehutanan : Hutan Tutupan
7. Kesehatan : Cacaran
8. Politik : Ditiung Memeh Hujan, “Indie Weerbaar”
9. Kesejahteraan : Bank
Kantor Tilpon
Sosial Ekonomi/Kesejahteraan rakyat
10. Keamanan : Gardu Ronda
Ronda Keliling
B. HAL-HAL LAIN

1. Pengadilan
2. Kebiasaan sehari-hari
3. Keagamaan.

A. BIDANG PEMERINTAHAN :
1. PENDIDIKAN

Pangeran Aria Soeria Atmadja sangat besar perhatianya terhadap pendidikan. Sampai pada persoalan Pendidikan yang kecil pun beliau menaruh perhatia, misalnya :
1. Kebersihan anak-anak sekolah
2. Kepandaian anak-anak sekolah
3. Murid terpandai diberi hadiah uang ( uang sendiri Pangeran Soeria Atmadja ).
Beliau sering kali menguji kecerdasan anak-anak sekolah, namun dalam hal ini biasanya Guru-guru Sekolah-lah yang merasa was-was, takut apabila murid-muridnya kurang tepat dalm menjawab, dengan demikian merekalah yang merasa malu.
Tidak segan-segan menegur kekurangan yang ada dilingkungan sekolah, dimana beliau mengadakan pemeriksaan.
Pada hari kenikan kelas, beliau menghadiri kejadian tersebut. Pada wktu itulah beliau memberikan hadiah bagi murid-murid yang pandai.

2. PERTANIAN

Untuk memajukan pertanian beliau mendirikan Sekolah Tani di Tanjungsari. Dibelinya tanah dan didirikannya sekolah dan asrama, dengan uang sendiri sejumlah F.3000,- ( tiga ribu gulden ).
R. Sadikin, merupakan tenaga pengajar yang pertama pada Sekolah Tani di Tanjungsari.
Untuk menahan erosi, tanah-tanah yang ada dipegunungan dibuat sengked.
Buku MITRA TANI, dibagi-bagikan kepada para petani untuk mempraktekan, beliau mengadakan pengawasan serta menguji para Petugas Pertanian dan para petani sendiri.

3. PETERNAKAN

Dalam bidang peternakan, beliau mengutus R.H.Moech. Oesman dan R. Moech. Pesta ke Pulau Sumba dan Sumbawa untuk mencari dan membeli kuda-kuda bibit ( kuda unggul ).
Kuda-kuda di Sumedang dan Tanjungsari terkenal lebih-lebih untuk kuda pacu. ( tahun 1903 ).
Pada tahun 1908, beliau sengaja mendatangkan sapi-sapi bengala untuk bibit unggul. Demikian pula peternakan unggas dan binatang ternak lainnya diperhatiakn.
Adanya Kuda Renggong sekarang pun, hasil didikan para peternak kuda masa itu, dilatih dan dididik dalam ketangkasan.

4. PERIKANAN

Dalam Perikanan Darat, beliau banyak pula perhatiannya. Untuk melindungi ikan-ikan/jenis ikan langka, maka ikan-ikan di sungai lebih-lebih berada di lubuk-lubuk yang dalam, pengambilannya telah ditentukan. Sehingga masa itu Sumedang tidak pernah kekurangan ikan kolam atau ikan sungai.

5. PENGAIRAN

Perikanan darat sangat erat hubungannya dengan kelancaran dan teraturnya Pangairan. Bahaya banjir dan erosi diperhatikan dengan seksama, dam serta reservoir sangat diperhatikan, aliran-aliran selokan seperti Citarum, Ciawi sengaja dibuat.

6. KEHUTANAN

Beliau menyadari betap besar manfaatnya hutan-hutan untuk kebutuhan masyarakat. Sehingga lingkungan hidup masa itu diperhatikan dengan menanami pohon-pohon pada bekas tanah Penanaman kopi, yang dihapuskan atas desakan Pangeran Aria Soeria Atmadja. Sebagian tanah-tanh dibagikan kepada rakyat, dan sebagian lainya dihutankan menjadi Hutan Tutupan. Dan tanah lainya dibuat untuk pengembalaan hewan.
Orang-orang dilarng menebang pohon-pohon di Hutan Tutupan, justru diharuskan menanam pohon-pohon besar di hutan tersebut.
Maka diangkat Pegawai khusus untuk pengawasannya ( Pegawai Kehutanan ).
Beliau pun memperhatikan binatang-binatang hutannya, supaya tidak semena-mena orang berburu. Kecuali jenis binatang-binatang yang merugikan rakyat umpamanya babi hutan.
Bahkan tikus dan belalang harus dibasim dan diburu.
Beliau sengaja datang untuk memeriksa pemberantasan hama-hama tersebut. Bagi yang giat dalam pemberantasan di beri hadiah-hadiah imbalan jasa.
Lain halnya dengan binatang Luak, binatang ini dilindungi, karena binatang ini menyebarkan tumbuhnya pohon enau/aren yang sngat berguna bagi masyarakat.

7. KESEHATAN

Dalam bidang kesehatan, beliau pun berusaha sungguh-sungguh dengan berbagai usaha yang nyata.
Pencacaran dilaksanakan guna pencegahan.
Laporan kelahiran dan kematian, serta laporan mengenai penyakit menular didaerah diperiksa dengan teliti sekali pada tiap-tiap kumpulan/rapat Minggon di Kacamatan. Bahkan cara-cara pencegahan untuk penyakit-penyakit menular tersebut.
Kebersihan di kampung-kampung ditelitinya pula, sehingga kampung tmpak rapihda jalan-jalannya rata dan bersih.

8. POLITIK

Dalam tahun 1916, ebliau mengirimkan seorang utusan ke sidang “ VOLKSRAAD” untuk merundingkan usul beliau tetang “ INDIE WEERBAAR”.
Pangeran Aria Soeria Atmadja mengusulkan kepada Pemerintah belanda, agar bangsa pribumi dididik/dilatih mempergunakan senjata guna membela diri , sendainya ada penyerbuan dari luar. Dengan demikian bangsa Indonesia telah siap membantu melawan serangan musuh.
Usul tersebut tidak diterima oleh Pemerintah Belanda karean kuatir senjata makan tuan.
Setelah ssaran Pangeran Aria Soeria Atmdja ditolak Belanda, beliau tidak tinggal diam. Beliau yakin pendapat tersebut diatas sangat bermanfaat bagi bangsa Indonesia. Karena beliau sudah mengetahui apa yang akan terjadi masa depan, dengan kedatangan Pasukan Jepang. Sebagai kelanjutannya beliau menulis sebuah buku yang berjudul :
“ DITIUNG MEMEH HUJAN ”
Dalam buku tersebut Pemerintah Belanda diibaratkan sebagai burung besar ( Raja burung ), sedangkan burung-burung lainya yang bermacam-macam jenis dan aneka ragamnya diibaratkan bangsa Indonesia.
Pada akhir tulisan, beliau sudah mempunyai gambaran bahwa Indonesia akan merdeka. Secara halus beliau mengingatkan Pemerintah Belanda, bahwa kelak Belanda harus memberikan Kemerdekaan kepada Bangsa Indonesia dengan terhormat.
Sekarang, baru kita mengalami kebenaran segala gambaran dan ramalan Pangeran aria Soeria Atmdja, seperti tercantum didalam bukunya tersebut.

9. KESEJAHTERAAN

Hampir semua aspek kehidupan manusia, Pangeran aria Soeria Atmadja selalu memberiakan bimbingan dengan sebaik-baiknya, untuk menunaikan kemakmuran dan kesejahteraan, beliau sendiri hidup dalam segala kesederhanaan , akan tetapi bukan berarti kikir, bahkan sebaliknya dari sakunya sendiri beliau sering memberikan hadiah-hadiah yang bukan sedikit kepada siapa saja yng telah menunjukan prestasi yang baik dalam segal hal.
Bagaimana kedermawanan beliau serta membimbing dan mendidik rakyat harus hemat dn pandai menyimpan untuk hari esok.
Dalam hubungan ini patut diuraikan, bagaimana riwayat terbentuknya sebuah bank di Sumedang yangpada mulanya di beri nama BANK PRIJAJI pada tahun 1901.
Beliau menganjurkanpengumpulan modal, terbatas pada golongan Pamong Praja saja yang berada di Sumedang. Akhirnya meluas sampai kepada semua Pegawai Negeri di Sumedang dengan cara mengisi simpanan sebanyak 5% dari gajinya.
Untuk melancarkan pengumpulan modal tersebut, beliau menunjuk Rd. Wirakoesoemah seorang Pensiun Kolektor ( Kas Negeri ) sebagai Bendaharawan, dengan mengambil tempat pada salah sebuah ruangan belakang Kantor Jaksa.
Setelah melihat kemajuan BANK PRAJAJI ini, kemudian beliau mengajak rakyat untuk turut serta memajukan lagi, dengan iuran yang seringan-ringannya, paling rendah sebanyak F. 0,25 ( dua puluh lima sen ).
Kira-kira pada tahun 1910, BANK PRAJAJI telah dapat mendirikan gedung sendiri, serta namanyapun ganti menjadi SOEMEDANGSCHE AFDEELINGS BANK, bank ini langsung berada dalam pengawasn Centrale di Jakarta. Disamping mengawasi usaha-usaha Soemedangsche Afdeelings Bank, beliau pun tidak melupakan rakyat kecil yang kurang mampu, yang tidak dapat ditolong oleh bank tersebut. Maka pada tahun 1915 beliau mendirikan BANK DESA di tiap-tiap Desa.
Untuk memperlancar komunikasi dalam Pemerintahan, beliau telah memberikan tempat untuk keperluan Kantor Telefoon yang terletak di Kamar Paseban sebelah Utara.

10. KEAMANAN
Guna menjaga ketertiban dan keamanan sehari-hari, beliau memerintah agar mebuat gardu-gardu ronda ( tempat penjagaan ). Gardu-gardu tersebut dibuat baik didalam kota, maupun didaerah-daerah Kewedanaan, Kecamatan dan di Desa-desa.
Sewaktu-waktu Gardu tempat penjagaan tadi ditinjau sendiri oleh Pangeran Aria Soeria Atmadja.
Untuk menjaga bahaya kebakaran dimusim kemarau, didesa-desa masyarakat dianjurkan agar menyediakan tabung-tabung bambu ( lodong ) sebagai tempat air, Gaet ( batrik ).
Semua itu dicatat dalam Register, yang pada sempat rapat Minggon diperiksanya. Register Polisi dilaporkan pula dalam rapat tadi dan diperiksa dengan teliti. Bila terdapat perkara yang tertunggak, beliau memberiak peringatan kepada para petugas.

B. HAL-HAL LAIN
1. PENGADILAN

Pangeran Aria Soeria Atmadja terkenal sebagi seorang yang sangat jujur, sederhana, akan tetapi berahti dermawan, bijaksana serta adil. Bila beliau mengahadapi persoalan yang menyangkut Pengadilan, maka beliau sunguh-sunguh melaksanakannya deng jujur. Meskipun terhadap lingkungan keluarga sendiri, seandainya terdapat kesalahan, maka beliau melaksanakannya tanpa pandang bulu. Orang yang melaksanakan betul-betul teruji keadilanya dalam menangan


Komentar

Kamu harus login untuk memposting komentar. Saya belum mempunyai account, daftar sekarang!
Rating kamu: 0
tidak ada rating